[BeraniCerita #21] Kolak Pisang Buatan Istriku

image

Dari BeraniCerita.com

Tidak ada yang mengalahkan kolak pisang buatan istriku. Sebut saja, aku ‘lebay’. Tapi kolak pisang dan istriku adalah sajian yang paling mantap sedunia.

Kuah santannya berwarna kecokelatan. Kolaknya, maksudku. Tidak terlalu kental, tidak terlalu encer. Pas. Istriku memeras sendiri air santannya. Tidak membeli santan instan yang tinggal tuang. Dengan tangan yang bekerja keras seharian, mengatur dan membereskan rumah, ia masih sempat mengerahkan otot lengan dan tangannya untuk menyajikan kolak pisang untukku. Bayangkan. Bagaimana aku tidak terharu.

Sedangkan aroma kuah kolaknya… Dari aromanya saja aku sudah bisa membayangkan manisnya gula aren dengan warna karamel yang cantik. Sama seperti senyum istriku yang tidak berhenti mengembang di awal bulan. Ketika aku menerima gaji.

Lalu harum yang menenangkan dari sejumput daun pandan menggelegak di seluruh penjuru penghidu. Sama efeknya dengan nyanyian nina bobo yang disenandungkan istriku untuk si sulung.

Pisangnya? Istriku suka menggunakan pisang apa saja. Tapi tentu, pisang kepok menjadi favoritku. Teksturnya empuk. Rasanya manis. Persis seperti bibir istriku ketika baru selesai bersuci.

Tapi Ramadan tahun ini, sulit bagiku merasakan enaknya kolak pisang buatan istriku. Di antara jarak yang tidak mungkin dipangkas, mati-matian aku menahan rindu. Di antara takdir yang tidak mungkin ditolak, ada sulur sesal yang kini merambat tanpa kenal jemu. Ah… Seandainya ada caraku untuk mengatakan bahwa betapa aku sangat mencintai si pembuat kolak pisang nomor satu.

Cintaku padanya belum cukup. Tak pernah cukup.

Sepuluh menit lagi. Adzan mghrib kurang sepuluh menit lagi. Sepertinya si sulung sudah bisa menyiapkan menu berbuka. Atau menjaga si kecil yang sudah saatnya tumbuh gigi.

Kuharap rumahku tidak terlalu sering dipenuhi ratap dan tangis. Karena sejak pergi dari dunia ini tiga bulan yang lalu, sudah habis waktuku untuk mencintai mereka lagi.

***

Malang, 12 Juli 2013

image

  1. Huaaaaahhh kirain istrinya yg mati.😦

    • Arya Dwipangga
    • July 14th, 2013

    Wow, jadi hantu yg lagi cerita.. He2

    • Hantunya galau :p

      • ahahha… iyah hantunya menggalau dan menulis… keren banget… ini pesannya pasti “jangan mau kalah sama hantu yang berani cerita lewat tulisan” ^__^ hihihi

    • Arya Dwipangga
    • July 14th, 2013

    Oya, Mbak kalo mau ikutan Berani Cerita, lsg kirim aja ya?

    • Arya Dwipangga
    • July 14th, 2013

    O gitu.. Ok. Thx ya.

  2. selalu suka cara mbak noichil bercerita🙂, iya nih, hantunya galaw😀.

    • Makasih banyak, Mbak Na
      Iya nih, hantunya galau gegara ndak bisa makan kolak
      Sama kaya aku T.T

  3. Aku juga ngira istrinya yang mati. Ternyata…😥

    • Alhamdulillah berarti ada twistnya hehehe :p
      Makasih yak ^^

      • ada twist nya memang banget…. dan itu yang bikin tulisannya jadi asik dan gak biasa… hihihihi… tapi kolaknya itu bikin godaan pisan euy… godaan dari alam arwah.. hihi

      • Ahahaha ^^
        Makasih sudah mampir, ya, Kak… *sodorin kolak pisang*

      • erggghhh… tega nian… ini kan belum waktu berbukaaa…. erghhh…… #nahanPerutSendiri

      • Buat bekal berbuka, Kaaak… *mlipir*

      • aku baru aja singgah ke blog ketiga dari mimin #beraniCerita… ternyata cerpen kalian semua keren keren yah… gak sangka bahwa cerpen sudah begini hebatnya.. tanpa panjang, tapi bisa menawarkan twist dan thriller begitu gamblangnya… #terpesona

      • Kalo mimin BeraniCerita memang mantep2 karyanya😀
        Ayo ikutan, Kak ^^

      • jadi pengen bisa… tapi aku bingung nih karena masih gagu… selama ini kepalaku lamban sekali kalo menulis yang bisa twist gitu… tapi jadi pengen bisaaaaaa… ^__^ hayu… kasih semangat yaaa.. biar nyusul bisanya teteh Noichil. ^_^

      • Makanya rajin ikutan promptnya😀
        Tulis apa yang paling diketahui. Ide standar gpp. Nanti pelan2 belajar eksekusinya😉
        Kita di BC juga sama2 belajar kok… ^^
        Semangat yaaa

      • terimakasih banyak buat semangatnya….. selamat bersiap siap tarawih yah… salam dari Kalibata City Jakarta ^^d

    • beehani
    • July 15th, 2013

    yaaah…aku udah ngiler kolaknya…puasa2 gini….bisaan ceritanya euy…

    • Sama, Kak. Saya juga jadi ngiler T~T
      Makasih sudah mampir yaa :”)

  4. ketepuu,.. kirain istrinya yg mati.. ternyata oh ternyata..

  5. ..wah, mantep alurnya.. Jd inget, mungkin itu cerita Uje untuk istrinya.. *sigh*

    • Waduw… ndak kepikiran sampe ke Uje, sih…
      Makasih banyak banget sudah mampir yaaa :”)

  6. aku jg suka kolak pisaaaaang *komen OOT*

    • Kayanya yg ngasih prompt di BC Mbak Orin, nih x))

      • ahahahahaha….ketauan euy *ngumpet di balik panci*

      • Jangan dibalik pancinyaaa… nanti kolaknya tumpah >,<
        *semakin OOT*

    • Teguh Puja
    • July 15th, 2013

    Manisnya cinta terbawa sampai dunia di alam berbeda sana ya.😀

    • Masih terngiang2 sama rasanya, Kak. Asal ndak sampe salah jawab pertanyaan malaikat aja T.T
      *mendadak horor*
      Makasih sudah mampir :”)

        • Teguh Puja
        • July 15th, 2013

        “Siapa yang kau rindukan?”

        “Istriku, wahai malaikat!”

        Ow ow. Salah jawab. Hihi.

        This was the best and the sweetest kolak ever.

      • Waduw… serem juga kalo beneran dijawab begitu yak… -“-

        Mari siap2 berbuka dengan kolak pisang ^^

        • Teguh Puja
        • July 15th, 2013

        Hehe, semoga saja gak sampai salah jawab ya. Bisa repot.😛

  7. bisa aja ini Noichil bikinnya. pengen kolak – tapi saya lebih suka kolak biji salak.🙂
    mantap twistnya… tadi sempat keserimpet bacanya. ulang baca, baru ngeh deh.

    • Wah, saya malah belum pernah nyobain kolak biji salak. Ndak keras, Kak?:/

      • bukan biji salak beneran dibuat kolak…
        tapi dari ubi merah.

      • Wooogh ahahaha *malu*
        Tar kapan2 nyoba aaah…😀

      • seeep selamat mencoba ya

  8. eeeh, nama saya disebut-sebut??? hihi
    saya sih selalu meleleh dg diksi mbak nina. apalagi yg bagian “Di antara takdir yang tidak mungkin ditolak, ada sulur sesal yang kini merambat tanpa kenal jemu”

    • Iya, nih… Nama Pak Guru ikut terseret dalam kisah galau ini T~T
      Pak… bagi kolaknya, Pak *alah*

      • lhaa, saya juga kangen kolak si mama🙂

      • Ah sama. Kolak buatan ibuku kentelnya mantep. Trus dimasukin kulkas, plus ditambah balok es. Duh… Pengin pulang jadinya T.T

  9. cerita tentang kolaknya manis yah….🙂

  10. selalu suka mampir disini
    itu kok bisa ya suaminya masih di rumah? :O

    • junioranger
    • July 17th, 2013

    *Aku merindukanmu setengah mati merindu #LaguJUDAKI *Keren maksimal FF nya. *ngiler kolak

  1. No trackbacks yet.

Saya sangat menerima kritik, saran dan kasih sayang

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: